Arsip Jurnal Prisma

Jurnal Prisma adalah jurnal pemikiran sosial ekonomi terbitan LP3ES (Lembaga Penelitian, Pendidikan, dan Penerangan Ekonomi dan Sosial). Terbit pertama kali November 1971, jurnal dwibulanan ini sempat berhenti terbit tahun 1998 lalu kembali terbit pada Juni 2009 sampai sekarang.

Sebagian arsip Jurnal Prisma bisa diakses di situs Jurnal Prisma.

1988

Jurnal Prisma No. 8 Tahun XVII, 1988. Tema: Sastera dan Masyarakat Orde Baru.

Esai:

  1. Ariel Heryanto, “Masihkah Politik Jadi Panglima? Politik Kesusasteraan Indonesia Mutakhir”, hal. 3-16.
  2. Ignas Kleden, “Antara Obyektivitas dan Orisinalitas”, hal. 19.
  3. Keith Foulcher, “Roda yang Berputar: Beberapa Aspek Perkembangan Sastera Indonesia Sejak 1965”, hal. 20-29.
  4. Sapardi Djoko Damono, “Puisi Kita Kini”, hal. 30-39.
  5. Frans M. Parera, “Perkembangan Industri Novel Populer di Indonesia”, hal. 40-51.

Dialog, tema “Sastera Kita Kini: Perdebatan Tanpa Sejarah”:

  1. Goenawan Mohamad, “Sejarah Sastera Indonesia: Perkembangan yang Tak Pernah Mengagetkan”, hal. 52-58.
  2. Hamsad Rangkuti, “Pengarang Sekarang Asyik dengan Dirinya Sendiri”, hal. 58-64.
  3. H.B. Jassin, “Yang Dimiliki Pengarang Kita Hanya Sebatas Bakat”, hal. 64-70.

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer

Sliding Sidebar

Tentang Penulis

Tentang Penulis

Cep Subhan KM. Lahir di Ciamis tanggal 6 Juni. Cerpen-cerpennya dimuat dalam antologi bersama Ludah Surga (2006) dan Kata Orang Aku Mirip Nabi Yusuf (2007), sementara beberapa puisinya diikutkan dalam antologi penyair muda Ciamis Kota Menjadi Kata (2017). Sudah menerbitkan novel Serat Marionet (2011) dan dwilogi Yang Tersisa Usai Bercinta (2020) dan Yang Maya Yang Bercinta (2021), dan satu buku puisi, Hari Tanpa Nama (2018). Satu novelnya yang lain, Kosokbali (2021), bisa dibaca di portal Kwikku. Esai-esainya tersebar dalam Jurnal Sajak, Jurnaba.co, dan beberapa media daring lain. Esai kritik sastranya menjadi Pemenang II Sayembara Kritik Sastra DKJ 2022 dan Juara 2 Lomba Kritik Sastra Dunia Puisi Taufiq Ismail 2023.